Kesatuan dan Saling Ketergantungan antar semua mahluk

Kita cenderung menganggap bumi sebagai sesuatu untuk digunakan. Sistem hierarki yang menempatkan dewa laki-laki berjanggut di atas, dan semua makhluk lain di bawah adalah salah satu alasan utama. Agama monoteistik memperkenalkan gagasan ini.

Negara serta kota yang terpisah, berkembang seiring dengan teknologi, mendukung struktur kekuasaan sederhana yang memungkinkan banyak kekuasaan bangkit dan runtuh.

Sekarang dunia telah sampai pada tempat teknologi di mana kebanyakan dari kita bukanlah petani. Kami bahkan bukan pekerja luar ruangan. Industrialisasi menciptakan dunia di mana raja korporat berkuasa di atas. Banyak dari kita merasa tidak punya pilihan selain menjadi klien dan pendukung Amazon, Facebook, Exxon Mobil, Big Agriculture, dan Big Pharma. Kita masih memiliki 'raja', presiden, pendeta, diktator, dan banyak lagi. Alih-alih banyak suku yang terpencar, kebanyakan dari kita telah bersekutu dengan negara tertentu. Kebutuhan kita untuk menjadi bagian dari entitas ini membantu memuaskan rasa aman kita.

Tetapi sains baru-baru ini menemukan bahwa semua manusia adalah bagian dari sistem. Sistem ini dijalin bersama, sepenuhnya saling bergantung. Kita belajar bahwa kita berbagi DNA kita, dan kita sangat bergantung pada organisme yang membuat udara, cuaca, air, dan banyak lagi.

Fakta membentuk dasar untuk memahami evolusi kita, sejarah kita sebagai makhluk penakluk, kemampuan kita untuk mengadopsi ke lokasi yang berbeda, dan budaya yang dapat dibedakan sepenuhnya. Sekarang, kita harus belajar membagikan hal-hal ini.

Globalisasi, memungkinkan kita juga melihat di mana ketimpangan itu, siapa yang dianggap berhak, dan siapa yang tidak. Kita menemukan persatuan dan saling ketergantungan dalam menjadi warga global, tetapi kami juga menemukan bahwa beberapa elit diberi lebih banyak kekayaan dan hak istimewa daripada kebanyakan orang.

Untuk menemukan, atau menemukan kembali, bahwa kita adalah bagian tak terpisahkan dari Bumi berarti terbuka terhadap gagasan bahwa Bumi tidak diciptakan untuk umat manusia. Untuk memahami bahwa bumi, yang sering digambarkan sebagai Ibu Pertiwi, atau Gaia, telah ada jauh sebelum kita, dan kemungkinan besar akan bertahan lama setelah kita.

Bagi banyak orang, ini membutuhkan perubahan besar dalam persepsi tentang semua yang pernah mereka ketahui. Jika tidak ada rantai makhluk yang besar, apakah Tuhan itu ada? Apakah ada malaikat yang melindungi kita? Iblis yang bisa kita salahkan? Apakah ada kehidupan setelah kematian? Akankah saya pernah melihat orang yang saya cintai telah hilang?

Pertanyaan-pertanyaan ini begitu besar sehingga rasa penolakan langsung terhadap kemungkinan-kemungkinan seperti itu muncul. Cerita-cerita lama kita menghibur.

Manusia mengalami kesulitan yang cukup besar dalam menerima sesuatu yang mereka anggap tidak menyenangkan.

Tapi bukankah kita melihat perubahan iklim, badai, bencana, banjir, kebakaran, kelaparan dan wabah - atau bahkan kematian karena polusi - sebagai hal yang tidak menyenangkan? Ya, kita melakukannya, tetapi meskipun demikian, menerima bertanggung jawab atas nasib kita adalah tugas yang sulit. Tetapi inilah panggilan untuk kita lakukan sekarang, untuk merangkul seluruh ciptaan menjadi milik kita.

Mampu mempengaruhi kehidupan kita sendiri membutuhkan kedewasaan manusiawi yang kebanyakan orang belum cukup nyaman untuk beradaptasi. Perhatikan, bahwa seseorang tidak perlu tidak percaya pada kekuatan yang lebih tinggi agar kedewasaan ini dapat terjadi. Tetapi kebanyakan dari kita dibesarkan dengan percaya bahwa Tuhan menciptakan bumi untuk kita gunakan, bukan untuk milik kita; terutama jika kita tidak terlihat istimewa, dan "layak".

Tambahkan ribuan tahun patriarki, seksisme, rasisme, dan yang paling utama dari beberapa keyakinan bahwa mereka melihat hewan dan tumbuhan tidak sepenting manusia, dan mereka memiliki formula yang kuat bagi orang untuk tidak menghormati organisme alam, dirinya sendiri, dan sistem yang hanya alam yang bisa menyediakan; planet layak huni, misalnya.

Kebanyakan orang mengabaikan kesucian Bumi dengan risiko sendiri. Dan, orang-orang yang berpegang teguh pada gagasan tentang pemimpin dunia yang kuat yang berhasil melewati agresi dan bahkan kekerasan, akan terus perlu percaya bahwa kita membutuhkan struktur kekuasaan dan dominasi dari atas ke bawah.

Namun, karena sains dan teknologi telah menunjukkan bahwa 'kekuatan' fisik semata tidak diperlukan untuk peperangan, kepemimpinan, struktur kerja, dan ketertiban, kita berubah. Teknologi dan kemampuan kita untuk berbagi dan beradaptasi memiliki nilai lebih saat ini, dan kita masih membutuhkan seni dan musik, serta makanan dan minuman.

Orang-orang belajar bahwa memiliki suara, memiliki representasi, untuk semua hal. Sistem otoriter memiliki daya tarik tersendiri. Orang tidak harus mencoba menyelesaikan semuanya secara individual. Mereka dapat mencari otoritas yang terbukti untuk mendapatkan jawaban. Mereka bisa mengikuti, yang lebih mudah daripada memimpin.

Namun, keraguan diri yang terinternalisasi selama berabad-abad dapat dibalik dengan mengamati bagaimana alam menggunakan jaringan, kekuatan bersama, non-bias, dan bukti faktual untuk menciptakan pertumbuhan dan kelimpahan.

Hanya organisme yang tidak mengotori sarangnya sendiri yang terus menciptakan jutaan tahun hunian di planet bersama.

Menjaga Keharmonisan dengan bicara yang Baik

Kata-kata dapat menyakiti orang lain, jadi selalu baik untuk menghindari bahasa yang kasar, fitnah, dan bahkan ejekan yang ramah

Salah satu ajaran utama adalah bahwa kita adalah jiwa, makhluk ilahi. Namun, kita hidup dalam tubuh fisik, sebagai jiwa yang terkandung dengan pikiran dan emosi yang kuat. Jadi, kita memiliki sifat jiwa, sifat intelektual dan sifat naluriah. Dia menggambarkan pluralitas ini sebagai tiga fase pikiran: kesadaran super atau spiritual (yang merupakan jiwa); intelektual atau mental; dan naluriah atau fisik-emosional.

Ini adalah sifat naluriah, seperti binatang yang mengandung kecenderungan untuk menjadi marah, cemburu, takut atau menyakitkan bagi orang lain. Bagian dari membuat kemajuan di jalan spiritual adalah belajar mengendalikan pikiran naluriah. 

Di sinilah yama, sepuluh batasan etika, ikut bermain. Mereka memberikan daftar kecenderungan yang perlu kita tundukkan. Penggambaran klasik Hindu tentang mengendalikan pikiran adalah kusir yang menarik kembali kendali sebuah tim yang terdiri dari tiga, empat atau lima kuda untuk mengendalikan mereka. 

Yama adalah kendali yang membantu kita mengendalikan kodrat naluriah dan intelektual kita, yang seperti kuda yang kuat yang dapat bekerja untuk kita atau menjadi liar jika tidak dikendalikan.

Yama pertama adalah noninjury, ahimsa: tidak melukai orang lain dengan pikiran, kata atau perbuatan. Noninjury, seperti kita ketahui, adalah prinsip utama Hindu. Tentu saja, kebanyakan dari kita tidak melakukan kekerasan fisik. Dari sini kita dapat menyimpulkan bahwa ahimsa tidak menghadirkan tantangan bagi kita. Namun, melihat lebih dekat pada definisi ahimsa, kita melihat bahwa itu termasuk tidak merugikan orang lain dengan pikiran atau kata-kata kita. Oleh karena itu mereka yang mengikuti kehidupan spiritual perlu berlatih tanpa cedera dalam ucapan kita dan bahkan pikiran kita.

Untuk membuat kemajuan di jalur spiritual kita perlu fokus pada titik lemah kita dan berusaha untuk memperbaikinya. Lebih jauh lagi, kita perlu memegang sikap bahwa tidak peduli seberapa baik yang kita lakukan dalam praktik tertentu, kita selalu dapat melakukan lebih baik, menemukan cara untuk lebih memperbaiki perilaku kita. Bicara mungkin merupakan alat komunikasi kita yang paling kuat dan fokus yang layak untuk perhatian kita.

Mari kita ambil contoh seorang teman yang kelebihan berat badan. Kita benar-benar khawatir bahwa sangat penting bagi kesehatannya untuk menurunkan berat badan. Kita menyuarakan keprihatinan kita dengan mengatakan, "Haiii, kamu terlalu berat." Pesan kita untuk membantu tetapi gagal dalam penyampaian untuk kebaikan. Kita perlu mengungkapkan keprihatinan kita secara lebih diplomatis. Mungkin dapat dengan mengatakan, "Saya harap anda tidak keberatan saya mengatakan ini, tetapi akan baik bagi kesehatan anda untuk serius tentang diet dan olahraga." Bahkan kata-kata yang bermanfaat perlu diungkapkan dengan cara yang ramah jika mereka ingin memiliki efek yang diinginkan. Ada empat bentuk umum menyakiti orang lain dengan ucapan kita: bercanda, menggoda, bergosip, dan menggunjing.

Bercanda & Menggoda

Mari kita lihat beberapa contoh yang menggambarkan lelucon dan godaan. 

Contoh pertama: rekan kerja memiliki hak atau posisi istimewa. Kita menggerutu, “Lihatlah Tuan, aku lebih baik daripada kamu! Mengapa dia dibebaskan dari pekerjaan yang harus kita lakukan hari ini? " 

Contoh kedua: seseorang berbicara dengan aksen asing. Anda meniru pengucapannya yang salah dan tertawa. 

Contoh ketiga: rekan kerja mengalami kesulitan mengalikan angka. Ketika dia berjuang dengan perhitungan, Anda mengolok-oloknya. Alasannya adalah "Aku bercanda," "Hanya menjadi lucu," "Menghibur teman-temanku." 

Sebenarnya, kata-kata anda adalah himsa; anda melukai orang lain melalui ucapan anda dan membenarkannya dengan mengatakan bahwa anda hanya bercanda, seolah humor menghilangkan atau membebaskan rasa sakit. Kata-kata dapat menyebabkan rasa sakit yang nyata, bahkan jika kata-kata itu bercanda. Banyak yang tidak menyadari hal ini. Humor kritis datang dengan mengorbankan orang yang anda candai.

Gosip

Gosip berbicara tentang detail kehidupan pribadi orang lain untuk kesenangan ketika mereka tidak hadir. Ini seperti membuat dan menonton opera sabun kita sendiri. 

Pembicaraan semacam itu menghibur mereka yang hadir dengan mengorbankan orang yang sedang digunjingkan. Beberapa istri secara teratur bergosip tentang suami mereka, di telepon, pinggir jalan atau di media sisial, dengan istri lain. Beberapa suami bercanda atau mengeluh tentang istri mereka di antara rekan kerja. Pembicaraan iseng seperti itu mungkin dapat lulus ujian untuk menjadi benar, tetapi gagal pada tiga ujian lainnya: kebaikan, bantuan, dan kebutuhan. 

Suami butuh dukungan dari istri mereka untuk menjadi sukses. Istri membutuhkan dukungan suami agar aman. Mengisahkan berbagai dongeng dan melecehkan dukungan merusak dalam hubungan apa pun.

Gangguan fitnah

Terakhir namun tidak kalah pentingnya adalah fitnah. Menemukan kesalahan pada orang lain dan berbagi kekurangan seperti itu dengan orang lain adalah hobi yang banyak dinikmati. 

Adalah jauh lebih mudah untuk mencari kesalahan orang lain dan mengeluh tentang mereka daripada melihat kesalahan yang sama dalam diri kita dan memperbaikinya.

Faktanya adalah bahwa kecuali kita bertanggung jawab atas pengasuhan atau pelatihan seseorang, seperti orang tua kepada anak-anak mereka atau pengawas kepada staf mereka, yang terbaik adalah mengabaikan kesalahan orang lain dan berfokus pada mencari dan memperbaiki kekurangan kita sendiri. Memperbaiki diri sendiri menghasilkan kemajuan spiritual yang positif; mengkritik orang lain tidak. 
Lain kali anda mendapati diri anda memikirkan kesalahan orang lain, tanyakan apakah anda mungkin memiliki kesalahan yang sama, karena apa yang mengganggu anda pada orang lain sering menunjukkan apa yang perlu anda tingkatkan dalam diri anda. Berfokus pada Tiga Kebajikan.

Bagi mereka yang berada di jalan spiritual, tidak terlalu sulit untuk menghindari fitnah, gosip, dan humor yang menyakitkan. Tetapi mengendalikan dan menyempurnakan pembicaraan kita pada tingkat yang lebih halus adalah sadhana seumur hidup.

Tiga kebajikan yang bisa kita fokuskan adalah kesopanan, kebijaksanaan, dan kepekaan. Sopan santun sopan, hormat dan mempertimbangkan kebutuhan dan perasaan orang lain. 

Kebijaksanaan untuk bersikap diplomatis dan terampil dalam berurusan dengan orang-orang dan situasi  menanggapi ketidaksepakatan dengan bijaksana, dan menjaga keharmonisan dengan mencari solusi yang tidak menyinggung siapa pun. 

Sensitivitas memegang apresiasi yang halus terhadap gagasan, sikap, dan sifat orang lain, mendengarkan dengan cermat dalam percakapan, dan tidak menyela, berusaha untuk mengangkat daripada mendominasi.

Merenungkan apa yang akan kita katakan adalah perlu, karena itu melindungi kita dari berbicara secara tidak tepat. Dengan demikian, kontrol wicara memiliki dua bagian. Pertama, sebelum anda berbicara, berhentilah dan pertimbangkan apa yang akan anda katakan. Kedua, tentukan apakah kata-kata anda memenuhi ujian untuk menjadi benar, ramah, membantu, dan perlu. Latihan sederhana ini dapat menghindari banyak kesulitan. Ini juga dapat diterapkan setelah komentar telah hilang, memberikan pelajaran penting untuk memandu percakapan di masa depan. 

Menemukan Kedamaian dan Kepuasan

Meskipun kita mungkin berhasil menemukan kedamaian (shanti), ketika kita pergi ke sebuah kuil ataupun pura, mungkin sulit untuk mempertahankan rasa kedamaian dan kepuasan ketika menghadapi tugas dan tantangan kehidupan kita sehari-hari. Mungkin kita bertahan selama satu atau dua hari, tetapi kemudian hilang.

Seorang guru telah memberikan saran yang jelas dalam hal ini: “Mempertahankan kegembiraan dan ketenangan dalam hidup berarti puas dengan lingkungan sekitar anda, baik itu sedikit atau mewah. Puaslah dengan uang anda, baik itu jumlah kecil atau jumlah besar. Puaslah dengan kesehatan anda .... Puaslah dengan teman-teman anda. Bersikaplah setia kepada mereka yang lama menjadi sahabat tepercaya anda. Pada dasarnya, kepuasan (santosha) adalah kebebasan dari hasrat yang diperoleh dengan mengarahkan kekuatan hasrat dan membuat hidup yang indah dalam apa yang sudah dimiliki seseorang dalam kehidupan. ”

Berikut adalah beberapa contoh untuk menggambarkan menjaga perdamaian dan kepuasan.

Contoh pertama: Seorang di tempat kerja untuk promosi yang menurutnya merupakan kepastian. Reaksi pertamanya adalah merasa kecil hati dan sedih, tetapi setelah beberapa hari ia menarik diri dari suasana hatinya dengan keputusan untuk menerima keadaan pekerjaan saat ini dan bahagia di dalamnya, sambil terus berjuang untuk kemajuan dalam karirnya.

Contoh kedua: Seorang istri merasa apartemen keluarga terlalu kecil dan mengeluh dengan lembut kepada suaminya, mengungkapkan ketidakpuasannya. Kemudian di hari ketika bermain dengan putri mudanya, suasana hatinya berubah menjadi rasa terima kasih untuk anak dan suaminya, dan perasaan tidak puas atas ukuran apartemen mereka berkurang.

Contoh ketiga: Seorang pengacara telah menghabiskan waktunya melakukan penelitian yang sulit pada masalah hukum teknis. Dia menemukan kecerdasannya terlalu terstimulasi sebagai hasilnya, dan dia merasa gelisah. Dalam perjalanan pulang ia berhenti di sebuah taman dan berjalan-jalan, bersantai dan menikmati keindahan penyembuhan alam. Ini menenangkan kecerdasannya, dan dia kembali ke rumah dengan suasana hati yang damai.

Contoh keempat: Seorang anak remaja berbohong kepada ibunya tentang ke mana dia pergi suatu sore. Setelah itu, ia menemukan bahwa pikirannya gelisah. Terganggu oleh rasa bersalahnya, ia mengatakan yang sebenarnya kepada ibunya dan segera menemukan kedamaian lagi di dalam dirinya.
Mari kita lihat beberapa saran spesifik tentang apa yang dapat kita lakukan untuk mengalami keadaan pikiran yang damai yang disebut kepuasan. Persyaratan paling mendasar untuk menjaga kepuasan adalah menghindari tindakan-tindakan yang bersifat adharmik atau tidak, seperti ketidakjujuran dan kebohongan, yang akan membuat pikiran dan emosi terus meningkat dan mencegah kita dari kedamaian. Strategi terkait tidak membiarkan diri kita membiarkan perselisihan berubah menjadi argumen. Ketidaksepakatan itu wajar, tetapi mereka harus ditangani dengan cara yang cerdas dan harmonis. Selalu bersedia berkompromi adalah kunci untuk menjaga diskusi sulit berubah menjadi argumen.

Salah satu penyebab utama pertengkaran keluarga adalah sikap yang keliru bahwa rumah adalah tempat yang tepat untuk melepaskan ketegangan. Suaminya frustrasi dengan bosnya, tetapi tidak bisa menghadapi bosnya tentang hal itu. Anak perempuan itu kesal dengan gurunya, yang secara tidak adil memilihnya, mempermalukannya di depan teman-teman sekelasnya. Setiap anggota keluarga dapat membawa frustrasi seperti itu pada akhir hari dan menghilangkannya pada orang lain. Ini menimbulkan perselisihan, sering pertengkaran dan membuat keluarga terusik. Rumah itu tidak lagi menjadi tempat perlindungan.

Seorang Guru memiliki wawasan yang cemerlang tentang rumah. Dia mengatakan bahwa kita perlu menganggap rumah sebagai tempat perlindungan bagi seluruh keluarga dan tidak pernah melihatnya sebagai tempat di mana kita dapat melepaskan uap atau melampiaskan frustrasi kita secara emosional. Dia menekankan bahwa itu harus memiliki standar perilaku profesional yang lebih tinggi daripada sekolah atau tempat kerja. Dalam surga seperti itu, orang tua saling terkait dalam cara berbudaya, religius, tanpa ketidakharmonisan atau argumen. Anak-anak hormat, orang tua penuh kasih, dan semua dalam kedamaian.

Orang mungkin bertanya, jika kita tidak bisa melepaskan uap di rumah, di mana, lalu, bisakah kita? Meninggalkan pekerjaan atau sekolah dalam keadaan emosional, kita bisa berhenti di sebuah kuil atau pura sebelum pulang atau berjalan-jalan melewati tempat yang indah, seperti taman atau kebun raya, atau berjalan di sepanjang pantai dan membiarkan keindahan alam menenangkan pikiran kita. Tempat lain untuk melepaskan uap adalah pusat kebugaran di mana kita bisa berenang, berlari dan bersepeda menghilangkan stres kita. Ketika kami sampai di rumah, kami akan tenang dan siap untuk menikmati keluarga dan tidak mengganggu itu.

Mereka yang berada di rumah sepanjang hari, seperti ibu rumah tangga yang membesarkan anak kecil, juga bisa menjadi stres. Obat yang sama berlaku. Tinggalkan rumah untuk sementara waktu dan kunjungi kuil, tempat yang indah atau gym. Keluar dari rumah secara teratur untuk kegiatan mengurangi stres adalah penting.

Seorang Guru menyarankan bahwa beberapa jenis stres dapat dilepaskan di kuil. Kuil atau Pura adalah tempat khusus di mana kita dapat membiarkan emosi kita mengalir kepada Dewa. Apa pun yang kita rasakan, kita dapat mengekspresikannya kepada Tuhan dan para Dewa dan membebaskan diri kita dari beban itu tanpa membebani orang lain. Ini dapat menyebabkan banyak menangis, tetapi itu dapat diterima di sebuah kuil.

Cara lain untuk kehilangan kepuasan adalah dengan terjebak dalam siklus keinginan. Di dunia modern kita, kita terus-menerus menemukan iklan yang menyiratkan bahwa kita akan lebih bahagia jika kita membeli beberapa produk baru. Mobil mewah, komputer yang lebih cepat, ponsel berteknologi tinggi, pakaian modis — semuanya menjanjikan kondisi pikiran yang sulit dipahami yang disebut kebahagiaan. Tentu saja, barang baru memang memberikan rasa kegembiraan, tetapi emosi itu berumur pendek dan kami segera kembali ke kondisi pikiran yang sama dengan yang kami alami sebelum membeli barang baru.

Kuncinya adalah naik di atas siklus ketidakbahagiaan, keinginan, akuisisi, kebahagiaan, dan ketidakbahagiaan lagi. Untuk mengatasi dorongan kuat hasrat, pegang perspektif: “Saya bersyukur dan puas dengan apa yang saya miliki saat ini. Saya memperoleh produk ini bukan karena itu akan membuat saya lebih bahagia tetapi karena keluarga saya akan mendapat manfaat dengan cara yang berarti dengan memilikinya. ”

Menjadi puas dengan apa yang anda miliki, tidak berarti anda tidak harus mencari kemajuan dalam hidup. Itu tidak berarti anda tidak boleh menggunakan tekad anda untuk memenuhi rencana anda. Sebaliknya, itu berarti anda tidak boleh menjadi kesal saat anda berjuang menuju tujuan anda, atau frustrasi jika anda tidak mendapatkan semua yang anda inginkan.

Seorang Guru menyatakan, "Hidup dimaksudkan untuk dijalani dengan gembira." 

Memegang sikap apung ini membantu kita menghindari jatuh ke dalam kesalahpahaman bahwa jika kita serius membuat kemajuan spiritual dan menjadi teratur dalam sadhana kita, kita harus berpegang erat pada sikap yang suram terhadap kehidupan. Kita bisa ketat dengan diri kita sendiri tetapi gembira pada saat yang sama. Tentu saja, jika kita berjuang dengan kesulitan besar, perspektif ini untuk sementara waktu akan hilang. 

Penegasan itu mengingatkan kita tentang perlunya bekerja dengan diri kita sendiri untuk mendapatkan kembali perspektif yang menyenangkan secepat mungkin.

Ini menghasilkan perasaan bahwa seseorang tidak memiliki masa depan yang perlu dikhawatirkan dan tidak ada masa lalu untuk menyesal. Khawatir tentang masa depan sering menjadi penyebab ketidakpuasan. 

Kekebalan Psikologis, Penangkal Virus Corona (COVID-19)

Virus seperti halnya Virus Corona (COVID-19) menunjukkan kerusakan pada kekebalan kolektif kita pada tingkat fisik dan psikologis. Ini mencerminkan kerusakan yang lebih luas di biosfer, yang kita manusia telah ganggu dalam banyak hal. Biosfer menopang integritas Prana global yang menjunjung tinggi prana pribadi kita juga. Prana adalah energi yang membawa kehidupan dan keharmonisan bagi semua orang, bukan hanya kekuatan vital pribadi kita tetapi juga bagian kita dari energi bersama alam dan kehidupan kosmik.

Sekalipun virus yang sulit ini dapat dikendalikan, yang kami harap akan segera terjadi, permulaannya menunjukkan masalah yang lebih sulit karena masyarakat kita menjadi lebih artifisial dalam hal bagaimana kita hidup setiap hari, kondisi udara, air, makanan, perkotaan kita. dan keberadaan teknologi, serta bagaimana kita telah mencemari dan merusak lingkungan alami kita dari tanah yang rapuh ke langit yang meliputi segalanya.

Perhatikan bahwa kita tidak hanya memproklamirkan hari kiamat di sini, tetapi melihat efek jangka panjang dari peradaban teknologi kita yang berkembang pesat saat ini. Kemampuan virus untuk menyebar meningkat oleh keterkaitan dan kerentanan yang menghubungkan dunia melalui perjalanan dan komunikasi untuk kebaikan atau untuk penyakit. Apa yang terjadi di satu bagian dunia dengan cepat memengaruhi dunia secara keseluruhan dan tidak dapat diabaikan.

Kekebalan Psikologis

Gangguan berbahaya dalam kekebalan psikologis orang secara individu dan kolektif. Imunitas psikologis ditunjukkan oleh kemampuan kita untuk menghadapi kesulitan-kesulitan emosional, pertentangan dan konflik, tekanan dan ketidakpastian dalam hidup kita, termasuk kerusuhan sosial dan politik, yang tampaknya hanya dialami beberapa orang saat ini.

Kekebalan psikologis yang kuat ditunjukkan oleh detasemen, disiplin diri, fokus pikiran dan kapasitas untuk introspeksi, sebagaimana dikembangkan oleh konsentrasi, mantra dan meditasi dalam Yoga. Yoga, mantra, dan meditasi juga meningkatkan kekebalan psikologis kita dan membantu kita menjadi kurang rentan secara psikologis terhadap lingkungan kita yang saat ini semakin terpecah, stres, dan terganggu. Herbal Ayurvedic untuk pikiran meningkatkan kekebalan kita seperti brahmi, manduka parni, jatamamsi, shankha pushpi, ashwagandha dan haritaki.

 Budaya berbasis media kita saat ini cenderung melemahkan kekebalan psikologis kita, membuat kita begitu luar dan reaktif dalam pandangan kita sehingga kita kehilangan kemampuan untuk menghubungi kedamaian batin kita sendiri dan Diri Ilahi, menjadi tidak seimbang dengan setiap masalah di dunia di sekitar kita.

Kerusakan kekebalan psikologis ini mungkin sama berbahayanya dengan pemecahan kekebalan fisik dan keduanya berjalan bersama dan keduanya tergantung pada hubungan kita dengan alam dan biosfer yang sehat dan dengan esensi Ilahi kita yang lebih dalam.

Kesulitan luar mendorong kita kembali pada kekuatan batin kita. Kita terlalu mengandalkan faktor eksternal untuk kesejahteraan, kebahagiaan, atau perlindungan kami, termasuk obat-obatan yang melemahkan kekebalan tubuh kami dan membuat lingkungan kami beracun. Kita harus menyadari bahwa kekuatan utama kita terletak di dalam kesadaran kita sendiri yang untuknya kehidupan manusia saat ini hanyalah satu episode dalam keberadaan kosmik yang lebih besar yang selalu menjadi bagian kita. Kita harus bersatu demi semua umat manusia, semua alam, dan kehidupan universal.

Ojas, Energi Utama Kehidupan

Kekuatan utama di balik sistem kekebalan tubuh kita disebut Ojas dalam Ayurveda, yang mengacu pada esensi dari semua jaringan tubuh kita dan upaya terbaik dari nutrisi dan kekuatan bawaan genetik kita. Ojas dapat ditingkatkan dengan makanan dan tumbuh-tumbuhan yang tepat serta dengan kehidupan alami di semua tingkatan, selaras dengan gaya hidup yoga dan Ayurvedic.

Ramuan khusus meningkatkan Ojas dalam Ayurveda termasuk ashwagandha, shatavari, bala, amalaki, haritaki, brahmi, manduka parni, tulsi dan bahkan kunyit dan jahe yang umum. Ayurveda memiliki ramuan ini tersedia tidak hanya sebagai bubuk atau pil, tetapi sebagai dibuat menjadi minyak medis yang kuat (tailams), ghee (ghritams), guggul, fermentasi seperti asavas dan arishta, dan jeli herbal dan permen seperti prash (Chyavan Prash) dan leyams ( Ashwagandha Leyam).

Kekayaan farmasi ini tetap menjadi sumber yang bagus untuk diakses semua orang. Pijat minyak Ayurvedic dan terapi uap (snehana dan swedana) juga bekerja secara dramatis untuk meningkatkan kekebalan tubuh kita. Banyak minyak Ayurvedic khusus menggunakan herbal yang meningkatkan Ojas seperti Balashwagandha. Begitu juga ghees Ayurvedic seperti Brahmi ghee.

Faktor-faktor diet untuk meningkatkan Ojas mirip dengan diet yang mengurangi Vata dan termasuk makanan bergizi, kacang-kacangan dan biji-bijian, sayuran akar, biji-bijian utuh seperti nasi dan gandum, kacang-kacangan dan dal, produk susu, dan minyak seperti wijen, zaitun dan ghee. Makanan harus dimasak segar.

Makanan olahan, beku, dan sebagian besar restoran harus dihindari. Dapur Ayurvedic sederhana dengan nasi dan kacang hijau adalah makanan pokok utama yang baik. Tentu saja, kebutuhan dan kecenderungan diet individu harus dipertimbangkan dengan cermat.

Faktor-faktor herbal dan diet seperti itu adalah subjek dari seluruh artikel dengan caranya sendiri, dan paling baik dilakukan bersamaan dengan berkonsultasi dengan seorang praktisi Ayurvedic.

Praktek Yoga

Pertunjukan Agnihotra dan surga Veda atau persembahan api memurnikan rumah atau tempat tinggal. Dapat dilakukan pagi dan acara. Puja juga sangat melindungi, terutama penggunaan dupa untuk membersihkan udara, bersama dengan lampu ghee atau lampu minyak. Ini adalah praktik utama Karma Yoga dalam pemikiran Hindu.

Pranayama sangat penting untuk memperkuat Prana dan kekebalan tubuh, terutama dilakukan hal pertama di pagi hari dan sebelum tidur di malam hari. Tapi itu harus lambat dan dalam, bukan hanya cepat dan kuat. Pratyahara, termasuk penarikan dari media yang berlebihan dan stimulasi listrik, sangat membantu juga, termasuk terapi aroma dan berada di alam. Latihan yang tepat dan Asana sangat penting, tetapi bersifat sattvic yang lembut, bukan pengerahan tenaga yang berlebihan (meskipun yang terbaik adalah menghindari kelas kelompok yang lebih besar selama ancaman virus).

 Ada banyak mantra pelindung yang dapat dilakukan seseorang, terutama sebagai bagian dari Bhakti Yoga, baik untuk Devi (Sarasvati, Laksmi, Parvati), Shiva, Rama, Krishna, Hanuman, Skanda atau Ganesha, atau kepada guru, lima elemen Alam , Diri batin kita sendiri dan Brahman Tertinggi atau Realitas Kosmis, apakah itu Om namah Shivaya! Om namo Bhagavate Vasudevaya! atau apapun yang membangkitkan pengabdian seseorang. Bimbingan oleh guru selalu membantu untuk praktik tertentu.

Berhenti Menyalahkan Orang Lain

Menyalahkan orang lain untuk satu alasan atau yang lain adalah perilaku umum di mana kebanyakan orang terlibat. Ini adalah aspek penting dari hubungan manusia. Semakin dekat orang, semakin besar kemungkinan mereka akan menikmati bahkan untuk alasan sepele. Seorang anak perempuan mungkin menyalahkan ibunya karena merusak akhir pekannya karena dia memintanya untuk tinggal di rumah dan membersihkan kamarnya, yang belum dibersihkan sebulan sebelumnya. Dia akan terus menyalahkan mental dan diam-diam sampai dia selesai dengan itu.

Setelah tumbuh dewasa ia mungkin menyalahkan orang tuanya lagi karena tidak memberinya perhatian yang cukup atau tidak menghargai pilihannya. Seorang suami yang bosan dan malas yang menghabiskan sebagian besar waktunya menonton televisi dan makan makanan yang tidak sehat dapat menyalahkan istrinya karena kurangnya keberhasilan atau ketenangan pikiran atau karena meningkatnya hutang mereka. Buka saluran berita televisi apa pun, dan kita akan melihat bagaimana kita menginternalisasi menyalahkan budaya dan perilaku kami.

Anak-anak menyalahkan orang tua, orang tua menyalahkan anak-anak mereka, manajer menyalahkan anggota tim mereka dan anggota tim menyalahkan rekan-rekan mereka, orang-orang menyalahkan pemimpin mereka, pemimpin menyalahkan lawan dan kritik mereka, guru menyalahkan siswa, siswa menyalahkan guru, tetangga menyalahkan tetangga, ini adalah aspek umum dari hidup, di mana kita tidak hanya mengungkapkan kebencian tersembunyi kita tetapi juga kecenderungan kita untuk melepaskan ketakutan dan frustrasi kita melalui kesalahan dan kritik. Kita bahkan tidak menyayangkan Tuhan dari permainan menyalahkan ini, meskipun kami belum pernah melihat-Nya secara langsung dan tidak tahu banyak tentang-Nya.

Lebih mudah untuk menemukan kambing hitam atau menyalahkan orang lain, dengan atau tanpa alasan, sedangkan itu membutuhkan banyak keberanian untuk memiliki kesalahan kita dan menerima tanggung jawab. Kita menghargai orang-orang seperti itu, tetapi jarang melakukannya dalam hidup kami. Kita mungkin jarang melakukannya tetapi tidak terbiasa atau sebagai ekspresi dari sifat dasar kita. Kami dikondisikan untuk meminta persetujuan dan penghargaan dari orang lain.

Oleh karena itu, di depan umum kita melakukan yang terbaik untuk melakukan perilaku terbaik dan bertemu dengan harapan orang-orang yang hubungan kita hargai. Namun, ketika frustrasi atau marah, kita menggunakan kelemahan manusia yang sama untuk mengendalikan orang lain dan membuat mereka merasa bersalah atau tunduk. Kadang-kadang, orang perlu diberi tahu apa yang salah dengan mereka atau bagaimana mereka dapat meningkat.

Kritik konstruktif berguna dan perlu untuk membina hubungan, membangun kepercayaan dan meningkatkan diri kita sendiri dan orang lain. Namun, itu harus dilakukan tanpa iri hati dan tanpa motif tersembunyi untuk mengendalikan orang, menghancurkan moral mereka atau membuat mereka merasa kecil dan bersalah.

Sayangnya, banyak orang melakukannya untuk melampiaskan kemarahan dan ketidakpuasan mereka sendiri, menyelesaikan nilai mereka, merasa baik tentang diri mereka sendiri, atau hanya mencari perhatian. Kritik yang tidak bisa dibenarkan adalah kemarahan yang dimodifikasi, diekspresikan oleh ego manusia untuk tujuannya sendiri. Pada akhirnya, itu tidak ada gunanya.

Ini mungkin menyediakan jalan keluar sementara untuk melampiaskan emosi negatif Anda, tetapi juga menarik banyak hal negatif dan mengganggu kemajuan dan kebahagiaan kita. Sebagian besar waktu, mereka yang terbiasa menyalahkan dan mengkritik orang lain berakhir sendirian. Karena mereka tidak dapat berpikir positif, mereka juga kehilangan banyak peluang dalam hidup. Jika kita mengkritik orang lain, orang lain akan membalasnya dengan kritik dan tidak mengakui keterampilan atau bakat kita.

Banyak orang hebat menghabiskan seumur hidup dan akhirnya pergi ke kuburan mereka tanpa pernah menunjukkan keahlian mereka atau membuktikan kebesaran mereka, karena mereka tidak dapat membantu menyalahkan dan mengkritik orang lain. Jika kita ingin menghindari nasib itu, kita harus berhenti berpikir negatif tentang orang lain atau menyalahkan mereka. Berikut adalah beberapa saran untuk membantu kita melakukannya.

1. Terima tanggung jawab atas tindakan kita

Kita mungkin tidak sadar, tetapi memang benar bahwa kita bertanggung jawab atas apa pun yang terjadi dalam hidup kita. Kita adalah penulis hidup kita dan pencipta realitas kita. Setiap peristiwa dan momen dalam hidup kita diciptakan oleh kita sendiri, dengan pikiran, niat, dan tindakan kita.

Kita memiliki percikan keilahian di dalam diri kita, yang memberi kita kemampuan tanpa batas dan kesempatan luar biasa untuk membentuk hidup Anda dan mengukir jalan yang kita hargai. Kita diberkahi dengan kekuatan untuk mengarahkan hidup kita, menggunakan kecerdasan kita dan melaksanakan kehendak bebas kita. Kita dapat menggunakannya secara efektif untuk membentuk hidup kita dan bentuk hal-hal yang belum datang.

Lingkungan tempat kita tinggal, orang-orang yang datang ke dalam hidup kita, masalah yang kita temui saat melewati portal kehidupan, keberhasilan dan kegagalan yang kita alami dalam usaha kita adalah ciptaan kesadaran kita sendiri, di bawah pengaruh keinginan.

Kita mungkin menyalahkan seribu orang, tetapi hidup kita adalah tanggung jawab kita. Kapan pun dalam hidup kita, kita memiliki kebebasan untuk memilih dari opsi yang dunia sediakan untuk kita. Kita dapat memilih tindakan serta respons kita. Kita memiliki kekuatan untuk mengendalikan pikiran dan kata-kata kita dan menggunakannya dengan cara apa pun yang kita inginkan.

Aspek-aspek tertentu dari kehidupan kita mungkin tidak berada dalam kendali kita, tetapi kita selalu dapat beradaptasi dengan mereka dan meminimalkan dampak dan gangguan mereka. Apakah itu memecahkan masalah atau memilih tujuan dan prioritas kita, kita memiliki kebebasan untuk menggunakan kecerdasan kita dan menggunakan kehendak kita.

2. Periksa motifnya

Mengapa kita menyalahkan orang lain?
Kadang-kadang kita mungkin melakukannya untuk alasan yang sah, tetapi itu mungkin merupakan cerminan dari ketidakbahagiaan batin kita.

Sebelum kita mulai menyalahkan orang lain atas kesalahan apa pun yang mungkin mereka lakukan atau kritik yang pantas mereka terima, periksa motif kita sendiri. Cari hatimu dan jujur ​​dan jujur ​​pada dirimu sendiri. Kita menyalahkan orang karena beberapa alasan. Ada yang valid, ada yang tidak. Jika kita menyalahkan orang lain secara rutin, kita harus mengikuti proses berpikir yang memicu kemarahan kita dan memahami sumbernya.

Apakah itu kemarahan yang tertekan terhadap orang tua dan tokoh otoritas kita, kebencian terhadap diri sendiri atau rasa lapar karena perhatian?
Sampai kita menemukan akar penyebabnya, setiap kali pikiran menyalahkan seseorang muncul dalam pikiran kita, kita harus melakukan introspeksi.

Bertanya pada diri sendiri, " Apa yang saya dapatkan dengan menyalahkan orang lain? Apa hasilnya? "Apakah itu keluar dari frustrasi kita dengan hidup kita sendiri?

Kadang-kadang kita juga cenderung menyalahkan orang lain karena prasangka yang dalam atau dendam masa lalu. Setelah kita membentuk pendapat tentang seseorang, sulit untuk menghapusnya dari pikiran kita. Pendapat kita tentang seseorang menjadi filter dalam pikiran kita dan informasi apa pun yang kita terima tentang orang itu akan difilter oleh kesan masa lalu kita.

Karenanya, sangat sulit bagi kita masing-masing untuk mengubah pendapat tentang apa pun atau siapa pun. Karena itu, kita cenderung mengkritik mereka yang tidak kita sukai, bahkan jika mereka tidak bersalah. Kita tidak dapat membalikkan pola berpikir ini dalam waktu singkat, tetapi kita dapat mengendalikannya secara bertahap dengan tekad dan dengan memahami pemikiran dan perilaku kita sendiri. Introspeksi adalah kunci untuk perbaikan diri apa pun.

Kita harus menganalisis self-talk kita sendiri dan menyadari seberapa sering Anda menyalahkan diri sendiri. Obatnya terletak pada menjadi lebih nyaman dengan diri kita sendiri. Jika kita merasa perlu membantu seseorang dengan kritik yang membangun, kita dapat melakukannya dengan motif yang benar, untuk alasan yang benar, dan tanpa agenda tersembunyi atau tersembunyi.

3. Ketahui konsekuensi negativitas

Jika kita berpikir negatif atau melakukan tindakan negatif, kita akan menarik situasi negatif ke dalam hidup kita dan menderita akibatnya. Prinsip yang sama berlaku untuk pikiran dan tindakan positif, yang akan menarik kekuatan positif ke dalam hidup kita dan menciptakan kebahagiaan, kedamaian, dan kemakmuran.
Hasilnya mungkin tidak terwujud segera atau seperti yang kita harapkan, tetapi pada akhirnya pikiran dan emosi dominan kita akan mempercepat kenyataan dengan cara yang bahkan mungkin tidak kita kenali. Menyalahkan adalah tindakan negatif dari kebencian dan niat buruk.

Kita dapat mengharapkan darinya konsekuensi negatif saja, bukan untuk mereka yang kita salahkan tetapi untuk diri Anda sendiri. Ketika kita menyalahkan orang lain, kita menarik banyak kekuatan negatif ke dalam hidup kita, selain merusak hubungan kita dengan mereka, pendukung dan simpatisan mereka.

Tidak ada yang suka dikritik, bahkan jika mereka salah. Karena itu, lebih baik tetap positif, adil dan objektif, ketika kita harus mengkritik seseorang atau memperbaiki akuntabilitas sebagai bagian dari tanggung jawab dan kewajiban kita.

Mengkritik orang yang kita sayangi adalah tindakan yang sulit, yang membutuhkan banyak keterampilan dan kasih sayang. Kita harus tahu bagaimana menyampaikan fakta-fakta yang tidak menyenangkan kepada mereka tanpa menghancurkan hati mereka atau meredam semangat mereka. Jika kita tidak peduli dengan mereka, maka kita tidak perlu repot-repot mengkritik. Kita harus tahu bagaimana menyampaikan fakta-fakta yang tidak menyenangkan kepada mereka tanpa menghancurkan hati mereka atau meredam semangat mereka. Jika kita tidak peduli dengan mereka, maka kita tidak perlu repot-repot mengkritik. Kita harus tahu bagaimana menyampaikan fakta-fakta yang tidak menyenangkan kepada mereka tanpa menghancurkan hati mereka atau meredam semangat mereka. Jika kita tidak peduli dengan mereka, maka kita tidak perlu repot-repot mengkritik.

4. Belajarlah untuk memaafkan

Menanamkan perasaan negatif terhadap orang lain dan merawat pikiran-pikiran yang marah dan sebal dalam pikiran kita tidak baik untuk kesehatan atau kedamaian mental kita. Orang-orang yang sengaja dan tidak sengaja melakukan kesalahan. Dalam hal ini mereka tidak jauh berbeda dengan kita.

Kita tidak selalu dapat memastikan dengan tepat mengapa orang bertindak dengan cara tertentu di bawah tekanan dan apa yang membuat mereka kehilangan kendali. Ketika kita marah atau frustrasi, kita tidak dapat berpikir secara adil atau objektif tentang orang lain. Kita juga dipengaruhi oleh pemikiran dan keyakinan irasional kita sendiri, yang menyulitkan kita untuk memaafkan orang lain atau memikirkannya secara positif. Jika kita cenderung menyalahkan dan mengkritik orang lain, kita harus memeriksa motif kita dan belajar untuk memaafkan orang lain. Ini akan banyak membantu Anda, karena akan membersihkan negativitas yang menumpuk di pikiran kita. Tanyakan pada diri kita apa tujuan kritik dalam hidup kita, dan mana yang lebih baik untuk kita, mengkritik atau memaafkan. Sebagian besar kritik kami tidak perlu karena tidak ada tujuan nyata, selain membuat kita merasa penting atau mengabaikan kenyataan.

Saya memiliki hubungan yang mengkritik orang lain ketika mereka tidak ada. Ketika orang yang sama hadir, ia akan berpura-pura seolah tidak punya dendam. Terkadang, dia pergi keluar dari jalan untuk menyenangkan mereka dan memuji mereka. Saya mengatakan kepadanya beberapa kali bahwa untuk kedamaian mentalnya sendiri ia harus memaafkan mereka atau berbicara langsung dengan mereka untuk menyelesaikan perbedaan mereka. Dia mendengarkan saran saya, tetapi tidak pernah mengikutinya. Dia tidak menipu tetapi tidak memiliki keberanian untuk mengatakan yang sebenarnya kepada mereka atau mengungkapkan perasaannya yang tulus.

Demi kebaikan dan harga diri kita sendiri, lebih baik mengampuni orang daripada menyalahkan mereka atau mengkritik mereka. Kita mungkin tidak dapat menghindari bertemu orang jahat dalam hidup kita, tetapi kita dapat secara mental memaafkan mereka dan membiarkan mereka pergi. Alih-alih membawa negatif tentang mereka, kita dapat melarutkan beban itu di samudera kasih sayang batin kita.

Pengampunan membuka hatimu dan membuatmu merasa lebih ringan. Orang berhak mendapatkan pengampunan karena kita tidak sempurna dan cenderung membuat kesalahan. Kita semua pantas mendapatkan kebaikan karena kita mengalami banyak penderitaan dalam hidup kita. Ketika kita memaafkan orang lain, kita membuka hati kita ke alam semesta dan berdamai dengannya.

Kita memperkuat pikiran dan perilaku terbaik kita. Itu meningkatkan kesadaran dan karakter kita dan menggerakkan kita lebih dekat ke jiwa kita. Selain itu, mereka yang tersentuh oleh tindakan kebaikan kita mungkin membalas dan menjalin hubungan positif dengan kita.

5. Memahami sifat manusia

Jika pikiran kita dipenuhi dengan ketidakadilan masa lalu dan ingatan negatif tentang orang lain, kita akan merasa sulit untuk berdamai dengan diri kita sendiri. Semakin kita berpikir tentang mereka secara negatif, semakin kita akan merasa sedih tentang diri kita karena tidak ada hubungan yang sepihak.

Saya punya teman yang tidak bisa mempercayai siapa pun karena dia tidak bisa berpikir positif tentang mereka. Negativitasnya memengaruhi hubungan-hubungannya, karena ia tidak dapat menghindari mengungkapkannya dengan cara-cara yang halus dan nonverbal dalam percakapannya.

Jika kita menemukan orang yang menyalahkan orang lain secara kebiasaan, ketahuilah bahwa itu berasal dari kebencian umum yang mereka rasakan di dalam diri terhadap dunia yang mereka pikir telah menganiaya mereka.

Jika kita mencurigai bahwa orang-orang di luar sana siap untuk menyakiti kita atau mengeksploitasi kita, kita akan menjadi bermusuhan, curiga dan defensif. Menganalisis dengan hati-hati pikiran dan kesan apa yang muncul di pikiran kita secara spontan ketika kita mengingat orang. Tanyakan kepada diri sendiri mengapa kita merasa dengan cara tertentu tentang orang-orang tertentu.

Terkadang perasaan negatif kita mungkin timbul karena kita iri pada kesuksesan mereka atau merasa kecil di hadapan mereka. Jika kita berhasil, orang-orang yang tidak begitu sukses seperti kita mudah terluka oleh kata-kata atau tindakan kita, bahkan jika kita tidak bermaksud untuk menyakitinya.

Masalahnya bukanlah apa yang kita lakukan atau katakan, tetapi apa yang mereka rasakan dan pikirkan terjadi. Niat mereka adalah membuat kita merasa kecil dan bersalah sehingga mereka dapat merasa bahwa Anda setara.

Terkadang perasaan negatif kita mungkin timbul karena kita iri pada kesuksesan mereka atau merasa kecil di hadapan mereka. Jika Anda berhasil, orang-orang yang tidak begitu sukses seperti kita mudah terluka oleh kata-kata atau tindakan kita, bahkan jika kita tidak bermaksud untuk menyakitinya.

Masalahnya bukanlah apa yang kita lakukan atau katakan, tetapi apa yang mereka rasakan dan pikirkan terjadi. Niat mereka adalah membuat kita merasa kecil dan bersalah sehingga mereka dapat merasa bahwa kita setara. Terkadang perasaan negatif kita mungkin timbul karena kita iri pada kesuksesan mereka atau merasa kecil di hadapan mereka.

Jika kita berhasil, orang-orang yang tidak begitu sukses seperti kita mudah terluka oleh kata-kata atau tindakan kita, bahkan jika kita tidak bermaksud untuk menyakitinya. Masalahnya bukanlah apa yang kita lakukan atau katakan, tetapi apa yang mereka rasakan dan pikirkan terjadi. Niat mereka adalah membuat kita merasa kecil dan bersalah sehingga mereka dapat merasa bahwa kita setara.

Setiap manusia adalah campuran dari kualitas positif dan negatif. Baik terang maupun gelap ada di dalam kita. Hubungan kita dengan orang lain bergantung pada sisi mana Anda berinteraksi dan sisi mana yang kita fokus. Dalam hal ini, kita punya pilihan. kita dapat fokus hanya pada yang positif, atau hanya pada yang negatif, atau pada keduanya dan belajar untuk tetap seimbang.

Dalam situasi sosial, orang biasanya menunjukkan sifat baik mereka, tetapi ketika mereka tertarik secara mendalam ke dalam hubungan, kegelapan mereka mulai keluar. Oleh karena itu, setelah periode awal mekar dan meledak, sebagian besar hubungan layu. Karena itu, kita harus memiliki pemahaman yang baik tentang sifat manusia dan belajar untuk membedakan orang sesuai dengan perilaku mereka. kita dapat menghindari mereka yang ekstrem dalam perilaku mereka, tetapi dalam kasus orang lain, kita harus menggunakan kebijaksanaan kita sendiri untuk menentukan seberapa jauh Anda harus menjaga jarak dari mereka dan jenis hubungan apa yang harus kita miliki dengan mereka. Fokus pada kualitas positif dan negatif mereka untuk mengetahui apa yang harus dihargai di dalamnya dan di mana harus menjaga jarak aman dari mereka.

6. Hormati hak orang lain dan individualitas mereka

Sering kali, orang menyalahkan orang lain dengan sikap superior dan lebih suci daripada dirimu. Perilaku ini lebih terlihat di komunitas yang dipandu oleh konvensi sosial, perbedaan ras dan kelas.

Tidak benar untuk menganggap superioritas berdasarkan beberapa kriteria sosial, budaya atau ekonomi dan menggunakannya sebagai pembenaran untuk menyalahkan atau mengkritik orang lain. Sama-sama salah untuk menekan suara orang lain karena mereka tidak setuju dengan kita.

Kebebasan berbicara juga bukan merupakan lisensi untuk menyalahkan orang lain atau mempromosikan kepercayaan kita dengan memegang sikap superior. Jika kita memperlakukan orang lain sederajat dan menghormati individualitas mereka, sikap dan perilaku Anda terhadap mereka akan lebih beradab dan fleksibel. Kita akan seimbang dan hormat, bahkan ketika kita harus mengkritik mereka karena suatu alasan. Kita juga akan memperlakukan mereka dengan bermartabat, hormat dan penuh pertimbangan, karena kita ingin diperlakukan oleh mereka.

Dengan pikiran terbuka dan reseptif, kita akan mempertimbangkan penjelasan mereka secara objektif dan memberi mereka kesempatan untuk mempertahankan posisi mereka dengan persyaratan yang setara. Orang yang agresif tidak mengakui hak orang lain atau menunjukkan rasa hormat terhadap pandangan dan pendapat mereka.

Mereka mencoba bernegosiasi dan mendapatkan jalan melalui metode konfrontasi dan otoriter. Meskipun kadang-kadang mereka mungkin berhasil, pada akhirnya mereka kehilangan semua dukungan. Di sisi lain, orang yang tegas tetap teguh dalam tekad mereka, tetapi mengakui hak orang lain untuk membela diri. Karena itu, perlakukan orang lain sederajat dengan kita, sadari hak mereka atas pendapat, sambil menegaskan pendapat kita sendiri dan menggunakan kritik dengan cara kolaboratif untuk membangun pemahaman dan hubungan.

Perlakukan orang-orang secara adil dengan mengetahui bahwa mereka memiliki masalah dan kekhawatiran yang sama seperti kita dan pantas mendapatkan kesempatan untuk menyuarakan masalah mereka dan mengungkapkan kekhawatiran mereka.

Menghadapi Kesulitan dengan Refeksi Diri


Kesulitan bukan hanya memiliki atau tidak memiliki uang atau kekayaan. Kita tidak dapat mengatakan bahwa kesulitan adalah lawan dari kemakmuran. Bahkan orang kaya dan makmur melewati masa-masa sulit dan menghadapi tantangan. Kesulitan adalah fase yang sulit dalam hidup Anda ketika Anda berulang kali mengalami kegagalan, kekecewaan, dan frustrasi.

Kesulitan adalah segala kesulitan, kesulitan, atau penderitaan, yang menciptakan masalah dan mengganggu kemampuan kita untuk menjalani kehidupan kita secara normal atau mencapai tujuan kita. Bergantung pada situasinya, suatu kemalangan dapat berlangsung untuk waktu yang singkat, atau dalam waktu yang lama, dan dalam proses itu dapat menguatkan kita, baik mengajarkan pelajaran yang berharga, atau membuat kita sedih, mendorong kita ke dalam depresi dan penarikan diri. Terkadang ia meninggalkan kenangan abadi dan menyakitkan yang sulit untuk dihapus dan di waktu lain, ia membawa yang terbaik dalam diri kita dan mendorong kita menuju kesuksesan dan pertumbuhan diri. Jika Anda memiliki mindset berkembang, Anda akan belajar dari kesulitan dan melanjutkan, tetapi jika Anda memiliki mindset yang kaku, Anda mungkin akan terjebak dalam masalah Anda dan tidak menghargai kesempatan untuk belajar dari mereka.

Berikut ini adalah beberapa contoh situasi buruk yang dialami orang dalam kehidupan mereka.
  • Hidup tanpa pekerjaan atau fasilitas dasar yang layak
  • Kematian seorang anggota keluarga
  • Kegagalan bisnis
  • Kehilangan reputasi
  • Kehilangan pendapatan
  • Perpisahan yang berkepanjangan dari keluarga
  • Penyakit yang berkepanjangan
  • Ketidaksetujuan publik dan kritik
  • Penolakan dan kegagalan berulang-ulang
  • Hutang yang berlebihan
  • Konflik perceraian dan perkawinan
  • Kewajiban pribadi atau profesional
  • Keadaan yang tidak menguntungkan atau bermusuhan
  • Konflik dengan keterlibatan hukum atau kriminal
  • Tinggal di negara asing sebagai pengungsi
  • Hidup dalam ketakutan yang disebabkan oleh perang yang sering, perselisihan komunal, atau kekerasan
Bagaimana merespons kesulitan tergantung pada bagaimana melihatnya dan menafsirkannya sesuai dengan nilai-nilai, keyakinan, pengalaman dan pemahaman. Ketika kesulitan melanda, kebanyakan orang pada awalnya menderita dari kenegatifan, ketakutan, dan depresi, tetapi dengan cepat pulih dari itu dan mencoba untuk mengatasi masalah mereka.
Namun, beberapa terus menderita dan merasa tertekan dan tidak berdaya. Beberapa orang muncul dengan kuat dari kemalangan, dengan tekad dan keberanian untuk memperbaiki keadaan saat mereka belajar darinya, sementara beberapa mengembangkan ketidakpercayaan dan kecurigaan, dan tetap tertekan dan putus asa.

Faktor-faktor yang membentuk hidup dan pemikiran Anda juga membentuk respons  terhadap kesulitan, seperti cara dibesarkan, kepercayaan pribadi, dan peristiwa masa lalu. Mempertahankan fokus dan obyektivitas dalam situasi yang sulit itu sulit, tetapi itulah yang Anda butuhkan. Untuk itu, memerlukan sikap dan filosofi hidup yang tepat, yang dapat membuat menerima dan menyerap kegagalan dan kemunduran, tanpa kehilangan moral dan kepercayaan pada keyakinan dan nilai-nilai yang junjung tinggi. Kita perlu tahu apa arti kesulitan dan apa yang dapat dilakukan untuk secara positif dan negatif. Berikut ini adalah beberapa fakta terkenal tentang kesulitan, dan implikasinya.
  • Kesulitan memunculkan yang terbaik dan yang terburuk di dalam kita. Itu mungkin memancing kita untuk melakukan yang terbaik atau membuat kita merasa kecil hati dan frustrasi oleh keadaan.
  • Tidak semua kesulitan adalah sama. Bergantung pada seberapa parah dan kritisnya mereka untuk kebahagiaan dan kesuksesan kita, mereka dapat meningkatkan atau menghancurkan kita.
  • Situasi buruk disebabkan oleh banyak faktor. Kita dapat secara luas mengklasifikasikan mereka ke dalam tiga kategori: yang timbul dari tindakan sendiri, yang disebabkan oleh orang lain dan yang disebabkan oleh alam.
  • Kesulitan dapat menyerang siapa saja kapan saja. Seseorang dapat mengambil langkah-langkah pencegahan untuk meminimalkan kemungkinan terjadinya, tetapi tidak ada yang bisa sepenuhnya menghindarinya dengan selalu benar.
  • Kesulitan menguji kemampuan kita untuk bertahan dan menang melawan situasi sulit dan mengajarkan kita pelajaran yang berharga, agak kasar dan menyakitkan, tentang kehidupan dan dunia pada umumnya, dan orang-orang dan situasi pada khususnya. Itu juga membuka mata kita pada kebenaran tentang kehidupan, keberadaan kita dan diri kita sendiri dan mempersiapkan kita secara mental untuk menghadapi masalah di masa depan.
  • Kadang-kadang, kesulitan dapat mencegah orang menjadi jujur ​​dan jujur ​​tentang diri mereka sendiri atau masalah mereka. Karena masyarakat memuja kesuksesan dan tidak menyukai kegagalan, orang menyimpan masalah mereka sendiri dan hidup dalam penyangkalan, alih-alih berurusan dengan mereka secara rasional dan jujur, dan mencari bantuan tepat waktu.
  • Orang berbeda dalam kemampuan mereka untuk mengatasi kesulitan. Beberapa berkembang dengan baik dalam kesulitan melihat peluang yang tidak dilihat orang lain, sementara beberapa menderita ketakutan dan kecemasan dan menjadi defensif atau dendam.
  • Kesulitan membuka mata kita pada kebenaran dunia, sifat sejati orang, siapa teman dan musuh sejati kita, dan bagaimana dunia dapat berbalik melawan kita ketika kita berada dalam kesulitan. Itu menghancurkan banyak ilusi dan asumsi yang kita dapat menghibur tentang dunia, orang-orang dan hal-hal.

Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku coping

Kesulitan menghantam semua orang dan tidak ada yang bisa lepas dari penderitaan yang melekat dalam hidup kita. Seperti yang diyakini beberapa tradisi, mungkin memang benar demikian, kesulitan adalah realitas berkelanjutan di mana seseorang dapat mengalami kelegaan sementara sebagai kebahagiaan, kesuksesan, dan pemenuhan. 

Sikap dan respons orang terhadap kesulitan berkisar dari yang murni emosional hingga yang sangat rasional atau spiritual. Faktor-faktor yang sama, yang memengaruhi pemikiran dan kemampuan beradaptasi kita, juga membentuk sikap dan pendekatan kita terhadap kesulitan, dan kemampuan kita dalam memecahkan masalah. Faktor-faktor kepribadian seperti pengetahuan, kesadaran, kesehatan, harga diri, faktor genetik, nilai-nilai, kepercayaan, pendidikan dan pengalaman mempengaruhi mekanisme koping kita. 

Faktor masyarakat dan lingkungan juga berperan, seperti status sosial dan ekonomi, dukungan keluarga, gender, umur, dan reputasi pribadi. Beberapa komunitas sangat keras terhadap mereka yang gagal dalam hidup mereka atau mengalami kesulitan, sementara beberapa menunjukkan simpati dan dukungan kepada mereka.

Agama juga memainkan peran penting dalam membentuk keyakinan, pemikiran, dan sikap kita terhadap kesulitan. Hampir setiap agama tanpa kecuali memberikan dukungan emosional dan spiritual terbaik kepada orang-orang untuk menghadapi tidak hanya kesulitan tetapi juga penderitaan yang timbul dari itu. 

Setiap agama mengaitkan penderitaan manusia dengan sebab pribadi atau ilahi. Tulisan suci menyatakan bahwa manusia menderita karena mereka membuat kesalahan dalam hidup mereka atau Tuhan ingin mengajarkan mereka pelajaran dalam kebajikan dan meningkatkannya. Mereka yang percaya pada karma berpikir di luar kehidupan ini dan menghubungkan kesulitan dengan tindakan yang mereka lakukan dalam kehidupan masa lalu mereka. Mereka merangkul rasa sakit dan penderitaan mereka sebagai bagian dari pembersihan diri atau mengambil tindakan yang sesuai untuk meningkatkan karma mereka. 

Orang-orang yang percaya pada fatalisme mengundurkan diri dari nasib mereka dan menunggu giliran yang tepat. Sementara di sebagian besar kasus, agama-agama memberikan dukungan emosional dan spiritual terbaik bagi orang-orang dalam kesulitan, dalam beberapa kasus mereka mungkin mendorong mereka untuk berandai-andai khayalan dan takhayul.

Strategi dasar untuk menghadapi kesulitan

Masing-masing secara inheren mampu menghadapi kesulitan dengan baik menyelesaikan masalah atau menanggungnya. Anda tidak dapat menyelesaikan setiap masalah yang Anda hadapi, tetapi ketika Anda menghadapi masalah yang menentang semua solusi, Anda harus memiliki keberanian, keyakinan, keyakinan, dan kemampuan untuk mengambilnya dengan langkah Anda dan melanjutkan hidup Anda. Sementara masalah mencoba untuk menahan Anda, Anda harus mencoba untuk maju dengan mengubah cara Anda atau keadaan. Alam telah memberi kita kemauan dan kemampuan untuk bertahan hidup dan menang melawan rintangan. Di alam semesta yang luas ini, kita tidak diragukan lagi adalah makhluk unik.

In our struggle for survival, we have learned to cope with challenging situations and transcend our own limitations to establish a great civilization. We have resolved many problems in the past, through inventions and innovations, and vastly improved our knowledge and ability to deal with the problems caused by Nature, circumstances or our own actions. We know how to establish order and stability in an otherwise chaotic world and work for the greater good of all. Although we are prone to make mistakes and wrong choices, we can still evaluate situations and deal with our problems, rationally, realistically and effectively.

Secara garis besar strategi kami untuk menghadapi situasi dan masalah yang merugikan jatuh ke dalam perlawanan atau pelarian tanggapan. Bergantung pada bagaimana kita memahami masalah dan mengevaluasi konsekuensi yang kita hadapi secara aktif atau menghindarinya dengan sengaja. Ini benar sehubungan dengan tidak hanya individu tetapi juga bangsa dan komunitas. Dua pendekatan ini dibahas di bawah.

1. Keterlibatan aktif

Dalam keterlibatan aktif kita tidak mundur dari masalah. Kita akan menghadapinya dan menghadapinya dengan solusi dan strategi yang tepat. Kita dapat menggunakan kecerdasan dan sumber daya kita untuk mengidentifikasi masalah dan mencoba menyelesaikannya. Misalnya, jika kita mengalami kerugian bisnis atau kegagalan dalam mendapatkan promosi, kita akan menganalisis alasannya, meminta pendapat orang lain, mencari solusi rasional dan efektif dan menangani masalah tersebut. Kita akan terus berusaha sampai menemukan resolusi. Mungkin saja solusi kita tidak selalu efektif. Ketidaktahuan dan keyakinan irasional kita dapat mengganggu kemampuan kita untuk menemukan solusi yang tepat. Namun, selama kita terus berusaha dan mengatasi masalah, bahkan jika metode kita salah, kita dianggap melawan masalah dan tidak menghindarinya.

2. Penghindaran yang disengaja

Adalah akal sehat bahwa ketika masalah muncul mereka harus diselesaikan tepat waktu. Dalam kehidupan nyata, itu tidak selalu terjadi. Orang mungkin dengan sengaja menghindari berurusan dengan kesulitan, jika mereka terlalu sulit untuk diselesaikan, sumber daya untuk menanganinya tidak memadai atau tidak tersedia, keadaan di sekitar mereka tidak menguntungkan, atau ketakutan dan faktor emosional lainnya terlalu kuat untuk diatasi. 
Mereka mungkin juga sengaja melakukannya karena kemarahan, frustrasi, kepercayaan yang salah, masalah status, tekanan sosial, atau ketidaktahuan. 

Ketika mereka jatuh ke dalam perangkap mental atau emosional seperti itu, sangat sulit untuk memotivasi mereka untuk mengambil tindakan yang sesuai. Karena waktu juga penyembuh dan guru, kadang-kadang seseorang dapat menggunakan penghindaran sebagai strategi yang baik untuk tidur pada masalah atau menunggu waktu yang tepat. Namun, seseorang tidak bisa membiarkan itu terjadi selalu. Jika masalah tidak diselesaikan tepat waktu, mereka dapat menyebabkan masalah tambahan atau membuatnya lebih sulit untuk dipecahkan.

Tidak ada satu cara yang lebih baik untuk menghadapi kesulitan. Bahkan jika kita menemukannya, kita tidak dapat memastikan itu yang terbaik. Jika berhasil, kita beruntung dan terus maju. Jika tidak, kita harus menemukan yang lain, dan terus melakukannya, sampai kita menemukannya. Karena setiap situasi adalah unik dan penyebab serta keadaan yang terkait dengannya berbeda, dan karena orang merespons berbeda dalam situasi yang berbeda sesuai dengan keyakinan, keterbatasan, dan emosi mereka, setiap kesulitan memerlukan solusi spesifik. Dalam diskusi berikut, kami akan fokus pada pendekatan umum atau program langkah demi langkah untuk menghadapi kesulitan apa pun. Kita dapat menyesuaikannya sesuai dengan kebutuhan dan keadaan kita.

Memperlajari situasi dengan cermat

Menjadi terbiasa dengan masalah adalah langkah pertama. Setelah Anda mengetahui dan mendefinisikan masalah, lebih mudah untuk menemukan solusi. Tempat terbaik untuk memulai proses adalah pikiran kita sendiri. 

Kita harus memperhatikan perasaan dan ingatan kita yang terkait dengan masalah dan menganalisis bagaimana semuanya dimulai, dan bagaimana pikiran dan tindakan kita sendiri mempercepat atau menanggapinya. Kemudian, kita  mungkin memikirkan komentar yang kita  dengar dari orang lain dan apa yang mereka rasakan tentangnya. Sebagian besar waktu, masalah akan sangat mencolok sehingga kita  mungkin tidak perlu melakukan banyak analisis untuk memahaminya. 

Kita  tahu secara internal apa yang mengganggu kita atau menghambat kemampuan dan kebahagiaan kita. Namun, mungkin masih perlu untuk melakukan penelitian dan introspeksi untuk menggali penyebab dan masalah yang tersembunyi, terutama untuk memastikan bahwa kita tidak menyangkal masalah atau mempermasalahkannya karena sikap defensif kita sendiri. Misalnya jika kita memiliki masalah kesehatan kronis, kita perlu tahu apakah itu dapat disembuhkan atau dapat ditanggung dan pilihan apa yang harus Anda tangani sesuai dengan kemampuan kita.

Menerima kenyataan

Jika kita tidak jujur ​​pada diri sendiri, solusi kita tidak akan efektif. Sering kali masalah tetap tidak terselesaikan dan kesulitan berlanjut karena orang tidak mau jujur ​​dengan mereka dan mengakui peran dan tanggung jawab mereka dalam menyebabkan masalah atau menyelesaikannya. 

Kita tidak dapat menghindari masalah dengan menolaknya atau menyalahkan orang lain. Ketika kita berada dalam kesulitan, kita harus menerima bahwa itu adalah hidup kita dan masalah kita, dan kitalah yang perlu menghadapinya. Kita tidak bisa membiarkan diri menjadi korban penyangkalan atau rasa mementingkan diri sendiri. Kesulitan adalah leveler yang hebat. Mereka bahkan bisa menjatuhkan raja. Dalam kondisi pengujian kita harus mengeluarkan insting kita untuk mempertahankan wilayah kita dan melindungi kepentingan kita.

Misalnya jika kita kehilangan pekerjaan, kita harus menerima tanggung jawab untuk mencari pekerjaan baru dan bersiap untuk itu. Kita harus mengakui bahwa setelah kita meninggalkan pekerjaan sebelumnya, kolega lama kita mungkin memiliki persepsi yang berbeda tentang kita, dan mungkin tidak selalu berterus terang dengan kita atau siap membantu kita membangun jaringan. 

Kita mungkin juga harus mempersiapkan mental untuk menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin ditanyakan oleh perekrut tentang pekerjaan kita sebelumnya, dan memutuskan jawaban apa yang perlu kita berikan dan bagaimana hal itu dapat mengganggu prospek atau peluang kita. Jika majikan kita adalah salah satu dari orang atau perusahaan yang bersemangat dan pendendam, mereka mungkin berbicara negatif tentang kita kepada perekrut dan mencegah kita mendapatkan pekerjaan di kota yang sama. Ini terjadi berkali-kali jika kita tinggal di tempat kecil di mana berita menyebar dengan cepat. Jika demikian, kita mungkin harus mempertimbangkan opsi untuk pindah ke tempat baru. Dengan demikian, dalam kesulitan kita harus menjaga kaki tetap kuat di tanah dan menangani masalah se-realistis dan sejujur ​​mungkin, menjaga semua pilihan kita terbuka dan emosi terkendali. Ketika kita berada dalam kesulitan, kita harus jujur ​​dua kali lipat dengan diri kita sendiri dan menjernihkan ilusi apa pun yang kita miliki tentang kemampuan, harga diri, atau pengaruh kita. 

Dalam kesulitan, kita harus menerima kenyataan sebagai guru terbaik kita dan kerendahan hati sebagai kebajikan besar kita. Kita bisa percaya pada Tuhan, tetapi bijaksana untuk tidak mengharapkan keajaiban terjadi dalam kesulitan kita harus menjaga kaki tetap kuat di tanah dan menangani masalah se-realistis dan sejujur ​​mungkin, menjaga semua pilihan kita terbuka dan emosi kita terkendali. Ketika kita berada dalam kesulitan, kita harus jujur ​​dua kali lipat dengan diri kita sendiri dan menjernihkan ilusi apa pun yang kita miliki tentang kemampuan, harga diri, atau pengaruh kita. 

Terima tanggung jawab

Anda adalah pendorong hidup Anda. Anda dapat meminta bantuan orang lain untuk menyelesaikan masalah Anda, tetapi utamanya mereka adalah tanggung jawab Anda. Orang lain mungkin membantu Anda, tetapi inisiatif untuk menyelesaikannya harus datang dari Anda. Anda juga harus menerima tanggung jawab atas apa yang terjadi, alih-alih menyalahkan orang lain atau keadaan, terutama ketika itu bukan disebabkan oleh tindakan Tuhan, tetapi karena kelalaian atau kesalahan manusia. Menyalahkan orang lain tidak banyak membantu Anda, kecuali membiarkan Anda merasa ringan dengan melampiaskan emosi Anda. Dengan menerima tanggung jawab atas masalah Anda dan menganalisis penyebabnya yang sebenarnya, Anda dapat memikirkan tindakan yang dapat Anda ambil untuk mengendalikan atau mencegahnya terjadi lagi. Ketika Anda mencari bantuan orang lain, Anda harus memastikan bahwa Anda tidak akan merusak upaya dan keterlibatan mereka dengan sikap merusak diri sendiri. Misalnya, beberapa orang tidak dapat mencerna fakta bahwa mereka harus bergantung pada orang lain untuk mendapatkan bantuan. Karena itu, untuk mencegah mereka melakukannya, mereka mendorong mereka dengan perilaku agresif atau destruktif.

Ambil tindakan tepat waktu

Apa yang menopang seseorang dalam situasi sulit adalah kepercayaan bahwa ia dapat melakukan sesuatu dan akhirnya keluar darinya. Ketika dia kehilangan iman itu, dia menjadi patah hati dan bahkan mungkin kehilangan semangat untuk hidup. Banyak orang menyerah mencoba atau bahkan bunuh diri ketika mereka kehilangan harapan itu. Orang mengatakan bahwa di ujung terowongan panjang yang gelap akan selalu ada cahaya. 

Terang itu adalah harapan. Ketika cahaya itu menghilang, hanya kegelapan yang tersisa. Ketika para penambang terjebak beberapa ratus atau seribu kaki di bawah bumi di tambang-tambang gelap, tanpa jalan keluar yang mudah, apa yang membuat mereka tetap hidup sampai mereka diselamatkan? 

Bukan hanya iman dan harapan tetapi juga tindakan yang mereka ambil untuk bertahan hidup sampai penyelamatan datang. Ketika kesulitan melanda, kita seharusnya tidak hanya menumbuhkan pola pikir yang benar untuk bertahan dengannya, tetapi juga menemukan solusi untuk akhirnya keluar dengan kerusakan minimum. Sejauh ini, ini adalah pendekatan terbaik dan realistis.

Kadang-kadang kita membutuhkan banyak keberanian mental dan persiapan batin untuk mengatasi tantangan dalam hidup kita, tetapi patut dicoba karena alternatif tidak melakukan apa pun dapat menyebabkan konsekuensi yang sangat negatif. 

Sebagian besar masalah dalam kehidupan kita dapat diselesaikan dengan menemukan solusi yang efektif, dan menerapkannya dengan tekad dan ketekunan. Dalam kasus yang jarang terjadi ketika kita tidak dapat menemukan solusi, kita harus mencari alternatif, berkonsultasi dengan orang lain, atau belajar untuk menanggungnya. Misalnya, tidak ada solusi untuk beberapa jenis penyakit degeneratif seperti diabetes atau penyakit jantung. Dalam kasus seperti itu, kita harus membuat pilihan gaya hidup untuk meminimalkan rasa sakit dan kerusakan lebih lanjut, dan menyesuaikan diri dengan kenyataan baru.

Ambil tindakan pencegahan

Kita dapat belajar banyak dari kesulitan dan menggunakan pengetahuan untuk meminimalkan peluang kita menghadapi situasi serupa di masa depan. Ini mungkin tidak sepenuhnya melindungi kita dari masalah yang tidak terduga, tetapi tentu bermanfaat untuk meminimalkan peluang kita menghadapi masalah yang berulang. 

Kita dapat belajar banyak dari kesulitan dan meningkatkan diri kita sendiri. Jika kita memiliki sikap yang benar, kita dapat menggunakan kegagalan dan kemunduran untuk mengatasi ketidaksempurnaan kita dan meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan keahlian kita. 

Bukannya kita seharusnya menginginkan itu terjadi, tetapi ketika itu terjadi, kita harus rela mengambilnya dan belajar dari mereka. Memang, seseorang dengan tepat mengatakan bahwa jika kita tidak belajar dari kesulitan kita, kita akan dipaksa untuk berurusan berulang kali dengan situasi yang sama, sampai kita belajar pelajaran kita. Tidak ada yang bisa mencapai kesuksesan dalam hidup tanpa bersandar pada kesalahan mereka. 

Jika ingin maju, kita harus membuat penilaian yang jujur ​​atas kelemahan dan kerentanan kita dan lihat apa yang dapat kita lakukan tentang mereka. Dengan mengetahui apa yang terjadi dan faktor-faktor apa yang menyebabkan kesulitan, kita dapat mengambil langkah-langkah pencegahan untuk melindungi hidup dan minat kita dari kemungkinan ancaman. Misalnya, jika kita telah membintangi bisnis dan menghadapi kerugian besar, karena kita salah menilai pasar atau memperkenalkan produk yang salah, kita dapat menggunakan pengetahuan itu untuk menghindari kesalahan yang berulang, dan meningkatkan peluang kita untuk sukses. 

Tetap positif

Bagaimana kita merujuk atau melihat situasi yang merugikan dan bagaimana kita menanggapinya lebih penting daripada bagaimana kita akhirnya menyelesaikannya. Situasi yang merugikan menghasilkan emosi negatif, yang sulit dikendalikan atau dikelola. 

Ketika kesulitan melanda, banyak asumsi dan harapan kita tentang orang-orang dan kehidupan secara umum mendapat pukulan besar, dan ketika dunia di sekitar kita runtuh, kita membuka mata kita pada realitas baru, yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Pengalaman seperti itu dapat membuat kita sinis dan tidak percaya pada sifat manusia. Kita mungkin mulai membenci orang dan masyarakat pada umumnya dan bahkan mungkin mengembangkan ketidaksukaan terhadap kehidupan itu sendiri. Meskipun kita tidak dapat sepenuhnya menghindari gejolak emosi yang disebabkan oleh kesulitan, kita dapat mengatasinya dengan cara yang lebih baik dengan tetap positif dan menjaga harapan kita pada sisi yang lebih cerah.

Kembangkan detasemen

Dalam kasus-kasus ekstrem, di mana tidak ada yang dapat dilakukan atau tampaknya tidak ada yang berhasil, detasemen mungkin merupakan solusi yang tepat untuk mengatasi masalah yang sulit atau belajar untuk hidup dengan mereka dengan perasaan pasrah. Kecuali jika kita secara spiritual cenderung menjalani kehidupan seorang suci atau seorang bhikkhu, kita tidak boleh menggunakan ini kecuali sebagai upaya terakhir atau solusi akhir. Bagi orang yang berpikiran benar, detasemen adalah suatu kebajikan. Praktiknya menawarkan banyak keuntungan. Berguna bahkan dalam kehidupan duniawi untuk tetap tidak tersentuh oleh gangguan dalam hidup atau kegagalan dan kemunduran. 

Detasemen berarti menerima kehidupan seperti yang terjadi dan memperlakukan semua kondisi dengan adil tanpa preferensi atau pilihan.

Kembangkan pola pikir yang benar

Kualitas tertentu sangat membantu untuk tetap fokus dalam kesulitan dan menghadapi masalah  dengan keberanian dan kepercayaan diri. Dalam hal ini, faktor-faktor berikut ini bermanfaat.
  • Kemampuan untuk melihat hasil positif
  • Fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi
  • Ketahanan emosional
  • Tetap di masa sekarang
  • Pengetahuan dan keahlian
  • Kesediaan untuk belajar
  • Keterampilan pemecahan masalah yang rasional
  • Fokus dan perhatikan detail
  • Motivasi diri
  • Harga diri positif
Pada akhirnya, satu-satunya orang yang dapat kita kontrol dan ubah di dunia ini dengan lebih mudah dan pasti adalah kita. Kita dapat mengendalikan dan mengelola pikiran, tindakan, tanggapan, ide, rencana, sikap, dan pendekatan kita. Di sinilah kita harus fokus, ketika kita memiliki masalah dalam hidup dan ketika kita tidak dapat membuat kemajuan yang diharapkan. Lihat di mana kita salah, kesalahan apa yang mungkin kita buat dan bagaimana kita bisa mengatasinya. 

Evaluasi diri yang jujur adalah kebijakan dan pendekatan terbaik dalam situasi yang merugikan. Jika kita memperbaiki diri sendiri, banyak hal tentang kehidupan dan takdir kita tidak dapat salah. Dengan kontrol diri dan disiplin, kita dapat memperbaiki hidup kita dan membangun fondasi yang kuat untuk kesuksesan dan kebahagiaan kita. Kesulitan menguatkan dan mengajarkan kita pelajaran yang berharga. Ini memungkinkan kita mengetahui kerentanan kita sehingga kita bisa mengatasinya dan membuat diri kita lebih kuat. Karenanya, anggap setiap kesulitan sebagai peluang untuk menjadi manusia yang lebih baik dan lebih cakap.

Spiritualitas di tengah tugas

Pravritti berarti hidup di tengah tugas dan kepentingan duniawi dengan indera dan tindakan yang diarahkan terutama ke dunia luar.

Nirvritti, di sisi lain, adalah jalan "berbalik", jalan berbalik menuju perenungan spiritual, dan menempatkan Tuhan di pusat keberadaan kita setelah memenuhi tugas keluarga dan profesional kita.

Selama kita hidup di Pravritti, pikiran kita beralih terutama ke hal-hal duniawi - untuk kesenangan dan hobi dan mengkhawatirkan posisi, pendapatan, dan harta. Awalnya sekolah dan pendidikan memenuhi pikiran kita, kemudian profesi dan keluarga. Akhirnya, di usia tua kita khawatir tentang kesehatan dan warisan kita.

Agar tidak ada kesalahpahaman, saya ingin mengklarifikasi hal ini. Adalah pantas dan perlu bagi kita untuk memenuhi tanggung jawab dan tugas kita kepada keluarga dan masyarakat kita, dan tidak ada masalah dengan merasa nyaman atau makmur. Tetapi orang-orang yang tidak peduli tentang apa pun dan benar-benar terbungkus Maya, dan terus-menerus mengejarnya, berperilaku tidak rasional dan picik. Dalam keyakinan bahwa sangat penting untuk "menciptakan" sesuatu upaya mereka terus-menerus diarahkan ke luar. Satu demi satu mobil, barang-barang baru terus dibeli dan diakumulasikan - ini adalah tanda-tanda jelas bahwa Diri batin masih belum cukup. Dan terlepas dari semua kekecewaan dan kegagalan belum "muak".

Kita membuat kesalahan besar ketika kita berpikir tujuan tertinggi kita dalam hidup adalah untuk mengalami dan menikmati dunia. Apa arti kenikmatan? Orang bijak tahu bahwa keinginan tidak pernah berakhir. Kita terus-menerus lapar dan haus, bahkan jika kita baru saja makan dengan baik. Tidak ada kesenangan duniawi yang memuaskan kita selamanya. Keinginan segera muncul kembali. Hanya sesuatu yang tahan lama dan tidak berubah yang mampu memberikan kita kepuasan sejati. Apa yang berubah itu tidak nyata - hanya Diri yang kekal dan tidak berubah yang nyata.

Jika kita mengikuti satu jalan kita pasti akan mencapai ke mana jalan itu mengarah. Ketika kita memalingkan pikiran kita terlalu banyak ke dunia luar, kita kehilangan kontak dengan dunia batin kita dan kepada Tuhan. Karena itu satu-satunya jalan keluar dari Maya adalah melalui Nirvritti.

Ketika anak-anak sudah dewasa kita harus menyerahkan kepada mereka semua harta yang kita peroleh dan secara bertahap menarik diri dari pekerjaan aktif. Ketika kita menjaga pikiran bebas dari keinginan duniawi dan berbalik kepada Tuhan, Nirvritti seharusnya mendominasi, tidak hanya secara eksternal tetapi lebih penting di dalam batin. Baik uang maupun kepemilikan tidak membuat kita kaya dalam - lebih tepatnya, kekayaan sejati terletak pada hati dan kepuasan yang damai. Hanya di Nivritti, jiwa dapat secara permanen memuaskan dahaga akan kebahagiaan dan pengetahuan.

Suatu hari setiap manusia akan mencapai kesempurnaan; meskipun banyak yang mungkin membutuhkan beberapa siklus hidup. Dua cara hidup yang digambarkan di sini seperti dua cabang pohon. Cabang Pravritti membungkuk ke arah dunia, sedangkan cabang Nivritti bergerak ke atas menuju kesadaran ilahi.

Cinta dan kerinduan akan Diri Tertinggi berkembang begitu kesadaran telah mencapai tahap yang tepat. Sama seperti ladang seorang petani harus dipersiapkan sebelum menabur, kesadaran juga membutuhkan banyak pekerjaan persiapan. Butuh bertahun-tahun, atau bahkan banyak kehidupan, sebelum benih-benih kerohanian muncul. Untuk mengenali di tingkat mana Anda berada, dan apakah Anda akan dapat mencapai tujuan dalam kehidupan ini atau tidak, tanyakan hati Anda sendiri. Buku tidak dapat memberikan jawaban untuk ini. Paling-paling Anda dapat mengevaluasi kualitas Anda sendiri.

Orang-orang yang berpikiran spiritual lebih suka Satsang, perusahaan orang-orang yang menginspirasi kebaikan dan kebenaran, sedangkan orang-orang yang masih dibebani banyak Karma lebih tertarik pada Māyā. Sangat sedikit dari waktu mereka, jika ada, ditempati oleh hal-hal rohani dengan sebagian besar waktu mereka didedikasikan untuk kepentingan dan kesenangan material. Gejala lebih lanjut dari ketidakdewasaan spiritual adalah pikiran yang gelisah dan dapat berubah - selalu membuat resolusi baru dan menyerah lagi ketika menghadapi rintangan sedikit pun. Terlalu sering terjadi bahwa setelah berlatih selama beberapa waktu, seorang calon menjadi berkecil hati dan meragukan hasilnya. Jalan menuju kebenaran dipagari dengan kegagalan dan kekecewaan ketika kita menyadari ketidaktepatan dari banyak ide kita dan harus membuangnya satu demi satu. Itu sebabnya Anda hanya dapat mencapai kesuksesan jika Anda menunjukkan resolusi tegas,

Suatu hari semua Karma akan dibersihkan, oleh karena itu kita harus membiarkan apa pun dan tidak ada yang mengecilkan hati kita. Teruslah berusaha dengan sabar dan terus-menerus meskipun harapan awal Anda tidak terpenuhi. Hanya mereka yang tetap di jalan dan terus dengan iman yang tak tergoyahkan, kesabaran, dan ketabahan yang mampu mewujudkan tujuan spiritual dalam kehidupan ini dengan bimbingan dan bantuan dari Guru.

Jangan menunggu sampai terlambat. Suatu hari kehidupan berakhir, dan bersamanya kesempatan untuk mencapai sesuatu. Ada kisah yang sangat mencerahkan tentang ini:
Seorang Mahārāja dengan nama Jaswant Singh pernah tinggal di Jodhpur. Dia adalah penguasa yang terpelajar, bijak dan spiritual, serta mahir dalam Yoga. Selain urusan pemerintah, ia melakukan latihan Yoga setiap hari dan tepat waktu dengan meditasinya. Dia menjalani kehidupan yang benar-benar patut dicontoh.
Suatu hari ia memutuskan untuk mencari tahu apakah rekan-rekan terdekatnya dan orang kepercayaannya benar-benar mengabdi padanya. Seringkali sulit untuk mengetahui apakah seseorang hanya mengatakan kata-kata indah atau apakah mereka berbicara jujur ​​dari hati. Jadi Jaswant Singh membuat tes untuk melihat seberapa jauh dia bisa mempercayai para menterinya dan para pejabatnya.
Dia memanggil para menteri terdekatnya dan bertanya apakah mereka akan memenuhi satu permintaan untuknya. Para menteri meyakinkannya dengan tekun bahwa mereka akan melakukan apa saja untuknya, bahkan jika itu merugikan mereka. Mahārāja berkata: "Permintaan saya adalah ketika saya mati semua perhiasan dan permata yang saya kenakan di tubuh saya pada waktu itu didistribusikan di antara orang miskin."
Salah satu menteri melangkah maju dan memohon, “Jangan bicarakan kematianmu, ya Raja. Semoga Anda hidup selama seribu tahun. "Mahārāja menjawab:" Terimalah terima kasih saya atas harapan baik Anda. Tetapi tidak ada yang hidup selamanya, dan tidak ada yang tahu hari dan jam kapan ia harus mengucapkan selamat tinggal. ”Para menteri kemudian bersumpah bahwa mereka akan melaksanakan semua instruksi Mahārāja, dan segera melupakan seluruh perselingkuhan.
Dua minggu kemudian Mahārāja memutuskan untuk melakukan tes. Dia memiliki kemampuan untuk memasuki kondisi Samadhi kapan saja sesuka hati. Dalam Samādhi secara dangkal tubuh tampak mati. Detak jantung dan nadi tampaknya telah berhenti sama sekali dan nafasnya hampir sepenuhnya berhenti. Tetapi indra sepenuhnya utuh dan seseorang dapat mendengar dan melihat segalanya.
Dan demikianlah Mahārāja memalsukan serangan jantung dan memasuki Samadhi. Dokter, yang dipanggil segera, menyatakan dia mati. Para menteri berdiri di sekitar tempat tidur penguasa yang diduga sudah meninggal, yang dipenuhi kekhawatiran. Akhirnya mereka mulai melepas cincin, kalung, dan gelang. Salah satu dari mereka bertanya, “Apa yang harus dilakukan dengan perhiasan itu sekarang? Tuan kita ingin agar kita membagikannya kepada orang miskin di negeri ini. "Tetapi Perdana Menteri dengan keras membantahnya:" Itu tidak menjadi pertanyaan sama sekali. Dalam kebodohan mereka, raja berpikir bahwa kita memenuhi keinginan mereka, tetapi kita, para menteri, adalah penguasa yang sebenarnya. Secara lahiriah kita tunduk dan menyetujui segala sesuatu, tetapi apa yang sebenarnya terjadi ditentukan oleh kita.
Beberapa menteri setuju dengan dia, tetapi yang lain merasa was-was dan berkata, “Kita harus memenuhi keinginan terakhir raja. Adalah dosa serius untuk tidak melakukan ini. "Perdana Menteri benar-benar menertawakan mereka, tetapi untuk meyakinkan mereka dia membuat proposal berikut:" Saya tahu bagaimana kita dapat memenuhi keinginan terakhirnya dan menghindari kerugian bagi diri kita sendiri. Kami akan memiliki tiruan murah dari perhiasan yang diproduksi. Kita kemudian dapat memberikannya dan dengan demikian memenuhi janji kita.
Mahārāja telah cukup mendengar. Dia kembali dari Samadhi, duduk di tempat tidur dan menyanyikan OM dengan keras. Para menteri membeku ketakutan; namun, Perdana Menteri dengan cepat meraih dirinya, mengangkat tangannya dan berteriak, “Terpujilah Tuhan, Tuan kita yang tercinta hidup!” Mahārāja hanya berkata: “Hentikan teater yang tidak bermartabat. Saya mendengar semuanya dan tahu persis bagaimana Anda mengikuti perintah saya dan menepati janji Anda. "
Pada hari yang sama ia membagikan perhiasannya kepada orang miskin dengan tangannya sendiri dan membagi kepemilikan tanah di antara para petani dan ashram. Banyak keluarga, dan juga banyak ashram, masih memiliki harta yang diberikan kepada mereka pada hari itu.
Mahārāja Jaswant Singh meninggalkan buku harian yang telah diserahkan kepada kami. Kalimat terakhir berbunyi, “Milikmu hanya yang kamu capai dengan tanganmu sendiri. Segala sesuatu yang Anda habiskan untuk kesenangan dan pesta hilang. Hanya apa yang telah Anda lakukan untuk orang lain yang benar-benar milik Anda. Setelah kematian Anda, Anda tidak dapat menghasilkan lagi. Karena itu segera lakukan semua yang ingin Anda lakukan. "
Kisah ini memiliki beberapa arti. Pertama, ini menunjukkan betapa mudahnya orang membiarkan diri mereka disesatkan oleh kekuasaan dan harta benda; kedua, itu mengingatkan kita untuk tidak menunda niat baik kita, tetapi untuk segera melaksanakannya; ketiga, itu memerintahkan kita untuk tidak bergantung pada orang lain, dan melakukan apa pun yang ingin kita capai.

Jangan melihat kebelakang; apa yang kemarin hilang. Berusahalah untuk mencapai apa pun yang ingin Anda capai tanpa tergoyahkan, dan terus berlatih. Bagi mereka yang telah mencapai kebijaksanaan, jelas bahwa Māyā adalah mitra yang tidak menentu, suatu hari membawa sesuatu yang menyenangkan dan hari berikutnya sesuatu yang tidak menyenangkan. Terima keduanya dengan tenang. Dalam kehidupan duniawi gangguan eksternal dan batin akan selalu terus muncul. Karena itu, berusahalah untuk menjaga keharmonisan batin Anda melalui latihan yang konstan dan disiplin diri.

Disarankan agar Anda mendedikasikan setidaknya satu hingga dua jam sehari untuk latihan spiritual dan meditasi. Tempat meditasi harus dijaga agar bebas dari Māyā dan Pravritti dan hanya digunakan untuk berlatih Yoga. Di sisi lain, Anda tidak boleh berlebihan “mundur dari dunia”. Dalam keadaan apa pun, biarkan tugas Anda bagi keluarga atau masyarakat diabaikan, dan jika seseorang membutuhkan bantuan, itu adalah tugas kami untuk membantu.

Bergeraklah di dalam Māyā seperti pejalan kaki tali yang melakukan seninya di depan orang banyak. Dia menyenangkan orang-orang dengan penampilannya, tetapi tidak membiarkan sorakan, tepuk tangan, atau tawa mereka mengalihkan perhatiannya bahkan untuk sedetik; dia memberikan perhatian dan konsentrasinya yang tak terbagi pada langkah-langkahnya di atas tali.

Sri Kabīrdās mengatakan dalam salah satu puisinya:
“Māyā adalah penipu yang licik. Perlakukan dia dengan sangat hati-hati karena Anda tidak pernah tahu dalam bentuk apa dan dengan cara apa dia berusaha menggoda Anda. ”
Karena itu pergilah dengan penuh perhatian dan kehati-hatian ke seluruh dunia, sama seperti yang Anda lakukan jika Anda berjalan melalui tambang batu bara dengan pakaian putih bersih. Hindari kontak yang tidak disengaja jika tidak, Anda bisa dengan mudah berakhir dengan noda hitam pada pakaian Anda.

Sebagai manusia, kita memiliki banyak kekuatan dan kemampuan di dalam diri kita. Namun, kebanyakan orang tidak menyadarinya dan karenanya tidak dapat menggunakannya secara menguntungkan. Mereka berperilaku seperti orang yang dengan sembarangan membuang berlian berharga berpikir bahwa itu adalah sepotong kaca yang tidak berharga. Selalu sadar bahwa kehidupan manusia ini sangat berharga. Kita dapat membeli hampir semuanya dengan uang, tetapi tidak dengan nyawa. Bahkan untuk satu miliar dolar pun kita tidak dapat menunda kematian untuk sepersekian detik ketika waktu kehidupan duniawi kita telah habis. Karena itu, manfaatkan setiap menit keberadaan Anda dan putuskan jalan spiritual.